Tentara Israel Takut Lawan Hamas dan Sembunyi di Gedung: Kami Dikelilingi Penembak Jitu

TRIBUNNEWS.COM – Sebuah saluran Israel melakukan wawancara menarik dengan seorang tentara Israel dari dalam Jalur Gaza.

Wawancara tersebut bertepatan dengan pertempuran sengit dengan faksi-faksi perlawanan Palestina di Gaza, termasuk Gerakan Perlawanan Islam (Hamas).

Tentara Israel itu bernama Matan Fezel, yang sempat berada di lokasi yang dikuasai Hamas di Jalur Gaza.

“Kami sedang duduk di dalam salah satu bangunan milik Hamas, dan kami tahu betul bahwa kami terancam,” kata Matan Fezel dalam wawancara Israel Tomorrow yang beredar di media sosial X pada Jumat (19/1/2024).

Ia mengatakan dia bersama rekan-rekannya tidak berani keluar gedung itu karena yakin Hamas sedang memantau mereka.

“Kami takut meninggalkan gedung karena kami tahu bahwa kami dikelilingi oleh ancaman anti-rudal dan penembak jitu Hamas,” lanjutnya.

Matan Fezel memilih duduk di sana dan menunggu bala bantuan datang.

“Kami sedang duduk di dalam gedung dengan radio kecil, mendengarkan berita, dan kami mendengar komandan Unit 162 kami mengatakan bahwa kami hampir berada di bawah kendali militer,” katanya.

Setelah bantuan datang, ia dan rekan-rekannya baru berani keluar dari gedung.

“Saya berada di Gaza. Saya takut meninggalkan gedung, dan petugas unit mengatakan ‘kami telah mengambil kendali militer’,” lanjutnya.

Sebelumnya, surat kabar Yedioth Ahronoth juga mengatakan perkiraan tentara Israel menunjukkan bahwa gerakan Hamas di Jalur Gaza belum kehilangan pemimpinnya , dan mayoritas pejuangnya masih hidup setelah 100 hari perang.

Baca juga: Ohad Yahalomi, Sandera Israel yang Tewas Kena Bom IDF, Sempat Kritik Netanyahu

Sementara itu, juru bicara militer Brigade Al-Qassam (sayap militer Hamas), Abu Ubaida, mengatakan dugaan pencapaian militer yang diumumkan Israel selama agresinya terhadap Gaza adalah hal yang konyol bagi faksi perlawanan Palestina.

“Akan tiba saatnya kita membuktikan bahwa klaim ini salah dan cacat,” ucapnya.

Segera setelah Hamas meluncurkan Operasi Banjir Al-Aqsa pada Sabtu (7/10/2023), Israel meluncurkan serangan besar-besaran di Jalur Gaza.

 

Updated: Januari 20, 2024 — 6:57 pm

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *