Awal Mula Pilot dan Kopilot Batik Air Tertidur, Bawa 153 Penumpang ke Luar Jalur

Suara.com – Batik Air menonaktifkan sementara pilot yang terlibat dalam penerbangan nomor ID-6723 dari Kendari ke Jakarta pada 25 Januari 2024 karena tertidur selama penerbangan.

Corporate Communications Strategic of Batik Air, Danang Mandala Prihantoro menjelaskan, keputusan ini menunjukkan seriusnya perusahaan dalam memastikan aspek keselamatan serta mengadakan penyelidikan menyeluruh.

Batik Air mengklaim telah mengikuti kebijakan istirahat yang memadai. Danang menjelaskan bahwa perusahaan juga menegaskan kembali pentingnya memanfaatkan waktu istirahat yang cukup bagi awak pesawat agar mereka tetap dalam kondisi yang optimal sebelum menjalankan tugas terbang.

“Sebagai bagian dari upaya tersebut, Batik Air memperkuat program pembinaan dan meningkatkan prosedur keselamatan operasional penerbangan terhadap semua awak pesawat,” ujarnya, dikutip dari Antara.

Sebelumnya, KNKT dalam laporan pendahuluan yang diakses di laman resmi KNKT, mengungkapkan terjadi masalah serius yang terjadi saat salah satu pesawat Batik Air terbang di udara dari Kendari menuju Jakarta.

Masalah itu berkaitan dengan kedua pilot dalam penerbangan itu yang tidak sengaja tertidur selama 28 menit, hingga menyebabkan serangkaian kesalahan navigasi. Total penumpang yang berada di pesawat menuju Jakarta itu tercatat sebanyak 153 orang.

Saat pesawat mencapai fase ketinggian jelajah 36 ribu kaki (cruising), pilot dan kopilot melepas headset dan volume pengeras kokpit dinaikkan. Saat itu pilot meminta izin kepada kopilot untuk beristirahat, dan kopilot mengambil alih tugas pilot sementara waktu.

Beberapa saat kemudian, pilot pun tertidur dengan kopilot yang masih terjaga mengambil alih tugasnya. Selang beberapa waktu, pilot terbangun dan menawarkan kepada kopilot apakah dia ingin beristirahat, namun kopilot menolaknya.

“Kedua pilot kemudian melakukan percakapan non-tugas selama sekitar 30 detik dan kemudian PIC (pilot) melanjutkan untuk tidur. SIC (kopilot) mengetahui bahwa PIC sedang tidur dan melanjutkan tugasnya baik sebagai pilot maupun kopilot,” jelas laporan pendahuluan tersebut.

Saat detik-detik penerbangan inilah, koordinasi antara kopilot ACC wilayah Jakarta seharusnya terjalin.

Namun, pukul 01:43:42 UTC saat ACC Jakarta bertanya kepada kru pesawat, berapa lama pesawat itu terbang di jalurnya, tidak ada respons dari kru kokpit.

Kopilot tak disengaja tertidur. Kemudian, sekitar 12 menit setelah transmisi terakhir, ACC Jakarta berusaha untuk menghubungi pesawat lagi, namun tidak mendapat respons.

Upaya dilakukan untuk mengontak pilot dan kopilot, termasuk melalui pesawat lain, tetapi tidak ada respons dari pesawat BTK6723. Pada 02:11 UTC, sekitar 28 menit setelah transmisi terakhir, pilot terjaga dan menyadari bahwa kopilotnya tertidur dan pesawat sedang keluar dari jalur penerbangan.

Pilot segera membangunkan kopilot dan merespons panggilan dari ACC serta pilot pesawat lain. Pesawat kemudian dialihkan kembali ke jalur penerbangan yang benar dan berhasil mendarat dengan aman di Bandar Udara Soekarno-Hatta.

 

Updated: Maret 10, 2024 — 5:21 am

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *